• Seorang Ibu Argentina Selamatkan Ratusan Budak Seks

    Friday, December 14, 2012

    Oleh Emily Schmall | Associated Press 

    Susana Trimarco adalah seorang ibu rumah tangga yang sibuk dengan keluarganya dan tidak terlalu memperhatikan berita, hingga suatu hari putrinya, Veron, pergi untuk bertemu dokter dan tidak pernah kembali.

    Setelah mendapatkan sedikit bantuan dari polisi, Trimarco mencari tahu sendiri mengenai keberadaan putrinya. Dia mendengar kabar ada seorang gadis 23 tahun diculik dan dipaksa menjadi budak seks. Dia pun segera mengunjungi rumah-rumah bordil, mencari petunjuk. Tetapi pencariannya mendapat tujuan tambahan: menyelamatkan para budak seks dan membantu mereka memulai hidup baru.
    Foto oleh AP/Victor R. Caivano
    Langkah yang dilakukan Trimarco 10 tahun lalu berkembang menjadi sebuah gerakan dan hari ini, wanita itu adalah pahlawan bagi ratusan perempuan yang dia selamatkan dari jebakan prostitusi Argentina. Dia dianugerahi penghargaan "Women of Courage" oleh Departemen Luar Negeri AS dan dinominasikan untuk Hadiah Nobel Perdamaian pada 28 November. 

    Pada Minggu malam, Presiden Cristina Fernandez memberinya penghargaan hak asasi manusia di hadapan ratusan ribu orang di Plaza de Mayo.

    Tetapi pencarian bertahun-tahun menjelajahi dunia kriminal bawah tanah belum juga membawa Trimarco menjumpai Veron yang hilang itu. "Aku hidup untuk ini," ujar Trimarco yang berusia 58 tahun pada The Associated Press mengenai pencariannya  yang sedang berjalan. 

    “Aku tidak punya kehidupan lain, dan kebenaran, itu sangat sedih, sangat suram, aku tidak akan berharap ada orang lain yang menjalani kehidupan seperti ini."

    Perjalanannya yang menyakitkan kini telah mencapai tonggak sejarah.

    Publisitas atas upaya Trimarco membuat pemerintah Argentina menjadikan kasus putrinya sebagai kasus prioritas. Sebanyak 13 orang telah diadili karena diduga menculik Veron dan menjadikannya sebagai budak seks dalam dalam bisnis rumah bordil ilegal. Prostitusi tidak ilegal di Argentina, tetapi eksploitasi perempuan untuk seks adalah ilegal.

    Sebuah putusan diperkirakan keluar pada Selasa setelah sidang selama hampir setahun.

    Tujuh pria dan enam perempuan mengaku tidak bersalah dan pengacara mereka mengatakan tidak ada bukti fisik yang mendukung tuduhan terhadap mereka. Para pemimpin kelompok itu membantah mengenal Veron dan mengatakan bahwa wanita yang bekerja di rumah bordil itu melakukannya secara sukarela. Jaksa penuntut menuntut hukuman 25 tahun penjara untuk mereka.

    Trimarco adalah saksi utama selama persidangan, bersaksi selama enam hari berturut-turut tentang pencarian bagi putrinya.

    Frustrasi oleh kehilangan putrinya, Trimarco memulai penyelidikan sendiri dan menemukan sopir taksi yang mengatakan telah mengantar putrinya ke rumah bordil tempat dia dipukuli dan dipaksa melacur. Sopir itu adalah salah satu terdakwa.

    Dengan suami dan cucu di belakangnya, Trimarco menyamar sebagai seorang perekrut pelacur dan memasuki setiap rumah bordil mencari petunjuk. Dia segera menemukan dirinya tenggelam dalam dunia yang berbahaya dan suram dari sebuah kejahatan terorganisir, mengumpulkan bukti yang memberatkan polisi, politisi dan gangster.

    "Untuk pertama kalinya, aku benar-benar mengerti apa yang terjadi pada putriku," ujarnya. "Aku bersama suamiku dan cucuku Micaela, tertidur di kursi belakang mobil karena dia masih sangat kecil dan aku tidak punya siapa-siapa untuk menitipkannya."

    Wanita pertama yang diselamatkan Trimarco mengajarinya untuk menjadi kuat, ujarnya.

    "Aku mengingatnya untuk selamanya: Dia mengatakan kepadaku untuk tidak membiarkan mereka melihatku menangis, karena orang-orang tak tahu malu yang menculik putriku akan menertawakanku, dan penderitaanku," ujar  Trimarco. "Sejak itu aku tidak menangis lagi aku sudah membuat diriku kuat, dan ketika aku merasa bahwa air mata mungkin akan jatuh, aku ingat kata-kata itu, dan aku tetap tenang.."

    Micaela, 13 tahun, selalu berada di sisi neneknya, memberi dukungan bagi kampanye publisitas melawan perdagangan manusia dan menjaga kenangan untuk ibunya tetap hidup.

    Lebih dari 150 saksi bersaksi di persidangan, termasuk selusin mantan budak seks yang menggambarkan kondisi brutal di rumah bordil.

    Veron mungkin telah diculik dua kali, dengan keterlibatan pihak otoritas yang seharusnya melindungi dia, menurut Julio Fernandez, kepala kepolisian Tucuman yang bertujuan untuk menyelidiki perdagangan manusia. Dia mengatakan bahwa para saksi melaporkan melihat Veron di sebuah stasiun bus tiga hari setelah dia menghilang awalnya, dan bahwa seorang perwira polisi dari La Rioja, Domingo Pascual Andrada, mengirimnya ke rumah bordil di sana.

    Polisi Tucuman lainnya bersaksi bahwa ketika mereka meminta izin pada tahun 2002 untuk mencari di rumah bordil La Rioja, hakim membuat mereka menunggu berjam-jam, yang memungkinkan penculik untuk memindahkan Veron. Cerita itu didukung oleh seorang wanita yang pernah menjadi pelacur di rumah bordil: Dia bersaksi bahwa Veron dipindahkan sebelum polisi tiba. Hakim membantah memiliki kaitan dengan terdakwa.

    Beberapa mantan pelacur mengatakan mereka telah melihat Veron dibius dan lemas. Salah satunya bersaksi Veron merasa terjebak dan merindukan putrinya. Lainnya mengatakan dia melihat Veron dengan rambut yang dicat pirang dan seorang anak bayi yang didapatnya akibat hamil dalam pemerkosaan oleh pemimpim komplotan. Ada sebuah laporan yang mengatakan Veron telah dijual ke rumah bordil di Spanyol — dalam sebuah laporan Interpol.

    Kampanye Trimarco untuk menemukan putrinya membuat Departemen Luar Negeri menyediakan dana untuk sebuah yayasan atas nama Veron. Sampai saat ini, ia telah menyelamatkan lebih dari 900 wanita dan gadis dari perdagangan seks. Yayasan itu juga menyediakan perumahan, bantuan medis dan psikologis, dan membantu korban menuntut mantan penculiknya.

    Argentina melarang perdagangan manusia pada tahun 2008, sebagian besar karena pekerjaan dari yayasan tersebut. Sebuah kekuatan baru yang didedikasikan untuk memerangi perdagangan manusia telah membebaskan lebih dari 3.000 korban dalam dua tahun, ujar Menteri Keamanan Nilda Garre, yang menulis sebuah komentar pada surat kabar dan mengatakan putusan pengadilan itu harusnya menjadi contoh.

    Apapun putusannya, pengacara Trimarco, Carlos Garmendia, mengatakan kasus ini telah membuat perbedaan.

    "Perdagangan manusia adalah masalah yang tidak tersentuh sampai kasus (Veron) Marita," ujar  Garmendia. "Kasus itu telah memasukannya dalam agenda nasional."

    Tapi Trimarco ingin lebih. "Aku berharap mereka akan menyerah dan mengatakan apa yang mereka lakukan dengan Marita," ujarnya.

    "Aku merasakannya di dadaku bahwa dia masih hidup dan aku tidak akan berhenti sampai aku menemukan dia," ujar Trimarco. "Jika dia tidak lagi di dunia ini, aku ingin menemukan tubuhnya."


    Sumber: Yahoo! Indonesia

    No comments:

    Post a Comment

    If you have questions, responses, or requests, feel free to write it down. :)

  • There was an error in this gadget
     

    Copyright © 2011- Kevnath • Powered by BloggerKevnath-Miku 2.0 • Designed by Kevin Nathanael